Nuffnang

Friday, September 24, 2010

CELCOM


Maaf hari ini aku tak jengah mana-mana blog lagi. Ketika menulis ni barulah ada masa jengah beberapa blog yang sudi singgah beri komen dalam blogku. Kunjungan datang perlu dibalas. Kalaupun tak sempat beri ucapan selamat singgah jadi silent reader pun jadilah kan. Pada yang masih belum kujengah lagi, mohon maaf yep. Hari ini sibuk sekali. Banyak sangat nak diselesaikan.

Ada isu yang sedang aku berang ni. Semalam aku topup RM10 dalam henfon. Semak baki kredit RM1.75 sen sahaja. Mana baki RM10 yang aku baru reload tadi? Korang pernah kena macam aku tak? Inilah pertama kali aku terkena dengan topup gores dan salin code CELCOM ni. Sebelum ni kawan aku pernah mengadu terkena. Dan baru ni hb pun komplen yang sama. Apa ni? kad topup tu bukan dah digunakan, masih dalam keadaan belum tergores secalit pun. Macam mana code kad tu dah digunakan pulak? Rugi aku RM10. Nak tuntut ganti rugi kat kedai yang aku beli tu takde maknanya. Kawan aku pernah jugak komplen, sudahnya jurujual tu tuduh kawan aku tu menipu dia pulak. Logik akallah jugak. Macam kes aku la. Aku suka beli dulu baru gores kat tempat lain. Dah jadi kes macam ni memang haru la, mesti jurujual tu tak ngaku sampai sudah nombor code tu dah digunakan kan....

Aku memang dari dulu tak pernah pakai talian terus telifon sebab aku lebih suka jenis kredit. Lebih menjimatkan. Lagipun aku bukan jenis suka bergayut. Dalam sebulan aku topup aku boleh kekal RM10 tak berusik kalau aku malas nak kol atau sms orang. Rapi sekian kalinya belum pernah terjadilah. Aku ada hb kan nak dihubungi kehkehkeh...

Bukan isu ni saja aku bengang dengan CELCOM. Sekarang ni kalau kol orang lain walaupun untuk nombor sesama CELCOM cepat benar habis kredit. Kalau dulu ada panggilan murah untuk 8 kenalan. Sekarang nombor-nombor tu semua dah sama mahal dengan panggilan biasa. Macam tertipu dah aku rasa.

Tak cukup dengan tu aku bengang sangat dengan sms segala sms yang berbaur lucah dan iklan arak yang melata-lata. Apa kes ni? Tak tengok dulu ke nama pemilik nombor tu? Tak pentingkan nilai sensitiviti kaum dan agama ke? Aku tak tahulah berapa ramai yang alert tentang perkara ni. Tapi aku rasa kalau semuanya ambil tindakan diamkan diri macam aku memang sampai bila-bila la perkara ni berleluasa.

Aku berura-ura nak tukar nombor telifon yang lain. Tapi rasa sayang sangat dengan nombor ni sebab nombor ni aku sendiri yang pilih. Beza satu nombor je dibelakang nombor dengan hb. Zaman bertunang dulu belinya. Lagi satu sayang sebab nombor ni semua kenalan tau, lagi pun aku kan ehem ehem... penggiat contest. Kalau ada panggilan ehem ehemmmm menang kohokohkoh... dan aku dah ebralih nombor, kan sayang.

Sudahnya terpaksalah aku butakan mata tengok sms2 tak best dan merungut sorang-sorang bila kredit cepat habis. Mungkin patut aku hubungi perkhidmatan CELCOM gamaknya, perjelaskan isu yang aku tak puas hati ni, hurm....
Ps: serius aku bz hari ni. Tengaok jam... alamak! cepatnya masa berlalu! Giler semput aku rasa...

No comments: