Nuffnang

Kisah terkini Wansteddy's

Thursday, January 28, 2010

menerima komen yang berbau busuk

Pernah tak korang (penulis blogger terutamanya) menerima komen-komen negatif berunsurkan provokasi dari sesiapa sahaja. Tak kisahlah yang komen itu manusia yang dikenali mahupun penyamar melalui nama samaran anon user?

Aku ibaratkan saja komen-komen busuk berunsurkan makian dari anon user penyamar seperti begini. Bayangkan kita masuk dan terhimpit dalam puluhan manusia di dalam lif. Nak naik ke tingkat yang tinggi kena bersabar dengan bau hapak manusia keliling lif dan ruang berdiri yang sempit. Tiba-tiba terbau pulak kentut busuk telur tembelang. Dan malangnya takde seorang pun akan sudi mengaku siapakah yang sumbangkan bau btengik tersebut. ngahahahaa...

Aku pernah terima komen berunsurkan makian. Suatu ketika dahulu di dalam blog lamaku yang penuh kenangan. Kata-kata anon user tu aku simpan dalam sebuah folder khas . Untuk titipan masa datang. Kenangan tu. Tak semestinya kenangan manis-manis je aku simpan kui3...

Dah lama aku nak bina satu entry khas tentang komen anon user tu. Tambah-tambah apabila hatiku ketika itu sedang dilanda amarah yang tinggi. Kalau tengok meter mood imaginasi aku ketika itu, tentu mencecah line merah menyala sebab emosi marah menggila. Rasa meluap-luap nak luahkan rasa bengang gara-gara tulisan dari anon user tu. Tapi aku tunggu hingga marahku susut. Tunggu hingga aku berfikir ke arah lebih positif dan tunggu hingga aku lupa tentang tulisan tu..

Lupa tapi bukan tak ingat baik-bait tulisannya. Aku rasa lebih baik aku tak menulis tentang komen itu di kala hati sedang berasap dengan marah. Sebab aku yakin, bila aku menulis dengan hati terbuku geram, patah-patah perkataan yang keluar bukanlah penulisan yang baik-baik. Sebaliknya mungkin aku menulis tanpa berfikir terlebih dahulu. Dan itulah yang paling aku takutkan. Kerana apabila aku menulis dengan hati yang sedang marah, pasti akan ada pihak yang akan mengambil kesempatan dengan rasa marah aku itu. Mungkin tulisan aku itu akan dijadikan bahan lawak jenaka. Mungkin dijadikan bahan untuk tujuan provokasi dan sebagainya.

Sekarang apabila aku sudah tenang dan dapat menulis dengan positif tanpa didorong rasa marah meluap-luap, aku rasa terpanggil untuk meneruskan niat asal menulis tentang komen negatif tersebut. Bayangkan perasaan apabila menerima komen seperti ini:

"U ni pekerja kerajaan kan? Patutlah, shallow!"

Untuk makluman kalian, ye aku seorang pekerja kerajaan. Aku tak malu menulis yang aku seorang pereka grafik kerajaan. Dan gajiku dibayar sepenuhnya oleh kerajaan. Aku punya semangat patriotik yang tinggi. Aku tak mungkin berpaling kepada pihak2 atau puak2 penghasut jalanan. Gasaklah yang lain. Ops, kata-kata berunsurkan politik ini tak sesuai untuk aku.

Isunya disini. Aku berasa hairan dengan anon user yang berikan komen negatif tersebut. Pertama kerana, entry yang aku paparkan hingga menaikkan rasa marah beliau tak berkait langsung dengan aktiviti pekerjaan kerajaan mahupun swasta. Pada aku tak adil kalau marahkan sekor lalat, satu rumah ko bakar. Lagipun yang ko bakar tu bukan nyamuk, tapi lalat. Faham tak kata-kata sinikal ni?

Kedua kerana, kalau benarlah ramai pekerja-pekerja swasta di luar sana suka melabelkan pekerja kerajaan begitu dan begini, aku tertanya-tanya adakah si anon ini dan seluruh kaum kerabat keluarganya, sahabat handainya terdiri dari orang-orang kaya bekerja di syarikat swasta? Pada aku, kalau dia berani melabelkan aku seorang mungkin dia akan kata aku seorang saja. Tapi dari bait2 katanya aku dapat fahamkan dia maklumkan SELURUH KAKITANGAN KERJAAN mempunyai sikap yang dibalik bayang? Aku garapkan dari tulisan shallow dialah. Tak tahulah kalau shallow dimaksudkan oleh manusia ini tadi lain maknanya.

Aku tak tahu apa perasaan anon user ini menulis begitu pada aku seandainya dia mempunyai ahli keluarga yang juga staff kerajaan. Kalau bukan suaminya mungkin bapaknya atau mungkin adik beradiknya atau mungkin pakcik makciknya atau mungkin bakal anaknya?

Aku tak tahu dan tak ingin nak tahu status penulis tu. Kalaupun dia anak orang kata atau seorang yang kaya harta benda, aku tetap kasihankannya kerana miskin budi bahasa. Taraf muflislah aku rasa.

Sebab apa aku kata dia takde adab? Pernah baca atau terdengar tak kata-kata pepatah gubahan sendiri. Ibarat masuk bertandang ke rumah orang terberak-berak tak reti nak cuci. Itulah andaian aku pada penulis tersebut.

Ada jugak anon user yang baik. Aku tak mintak anon user mahupun sahabat handai melalui blog mencipta hubungan dengan perlu menulis perkara indah-indah mahupun puji memuji yang menjengkelkan. Tidak. Tapi apabila orang memuji itu suatu bonus. Dan kita kan rasa dihargai. Aku pernah jugak menerima komen-komen dari anon user. Tapi kata-katanya sopan belaka. Takdelah meraban tak tentu pasal marah-marah kat aku, kemudian dengan seluruh warga kerajaan dia nak hamun. Problem tu. Dan ada juga anon user yang menulis nama pena mereka sekadar untuk memberitahu siapakah mereka. Tak bagitahu nama betul pun aku hargai tanda mereka bersikap jujur dalam memberi komen. Yelah, letak nama pena pun belum tentu aku kenalkan. Tapi aku hargailah budi bahasa mereka tinggalkan nama.

Aku kurang sikit rasa hormat pada anon user penyamar. Bukanlah kerana aku benci mereka. Tidak. Sebab anon user ni kemungkinnanya terdiri dari pembaca yang tak memiliki blog. Yang itu aku fahami. Tapi yang menyamar dibalik nama anon user itu yang aku kesali. Pandai takut blognya dimasuk, menyamar pulak jadi anon user. Owh, mungkin dia sangka kalau dia menyamar jadi anon user aku tak dapat kesan siapakah dalang berbudi bahasa rendah ini. Pity...

Sekali lagi aku maklumkan, komen busuk di atas aku terima melalui blog lamaku yang terkubur kerana di hack seekor beruk busuk. Walaupun aku memaafkannya, mustahil untuk aku lupa perbuatan terkutuknya itu. Dan semoga suatu hari si anon penyamar ini akan meletakkan ego tingginya ke paras yang lebih rendah supaya tidak dibenci masyarakat.

ps; salah seorang komentor tu sangat aku kenali. Pernah bekerja di jabatan kerajaan. Berpaling ke pekerjaan swasta. Kelakarnya sibuk-sibuk mengata staff kerajaan ni suka busybody sedangkan diri dia sendiri memang spesis busybody + hipokrasi + provokasi.

Manusia.... suka menuding jadi ke arah orang lain sedangkan 4 jari sendiri tudingkan kebodohan diri.

Sekian.

14 comments:

aenareal said...

sabar je kak..biase ler manusia rambut sama itam..hati lain2(sekarang fesyen rambut da byk kaler2..hihi)

i z z a said...

knp nk labelkn staff gov gitu eks..
sabar je la kak wlaupn ia menyakitkn.

wansteddy said...

aenareal... iye rmbt palsu pn bnyk skrg neh. nk kaler ijo pn bnyk kui3...

izza... myb dia penah berurusan dgn staff gov yg mnyakitkn hatinya. 2 psl lanyak semua staff gov sama rata. sama la dgn jenis org yg suka melabel2 kenegerian n perkauman ni. kita sibuk dok laung 1malaysia masih ada lg yg buta kayu nk robohkn perpaduan. adanya 'beberapa' org sebeginilah yg rosakkan seluruh negara. wah! politik hakak! kui3...

izan ishak said...

buat tak reti je dgn org2 cam tu...
sabor ajelah...kena batang hidung dia baru tau kn!

ibu_arifa said...

sabar byk2 sis. pedulikan mulut bushuk org tu. saya pun nak sgt masuk kerja dgn gov..best ape.. banyak faedahnyer...tp gov yg xmau ambik saya keje dgn diorg :P

wansteddy said...

izan... problemnya kita buat xreti disorong2 jugak dirinya mengacau dlm blog pulak. tu yg saya kata tu, anon user penyamar ni menyusahkan. huhu

ibu arifa... mmg terpaksa lupakan jugak smpi kena deletelah blog lama sbb dia terus menerus menganggu. xcukup dgn tu hntr kroni hack blog saya skali. bagus sungguh budi bahasanya kan. kui3...

Sari said...

hidup staf gomen...kita sekapal ye wan..

wansteddy said...

ye kak... saya orang gov.
skema sket XP

♥♥syahadah♥♥ said...

alah..org cam gini ted..bukan apa ego tinggi pas tu perasan bagus..aku ada terasa jua satu blog yg kata anggota uniform cam gini gini..tp rilex la..tu idea ni..takdeplak aku nak serang guna anon user...

wansteddy said...

mereka org kaya aku kurang berharta kerana itu sedia diberi kata2 hina huhu...

nza said...

busuk sgt ke org kerja gomen ni kn wan...Dan lg kalu xde skolah gomen ni mampukh org "tut".. tu nk antar ank sk swasta..gamaknya dia sk kt sk planet mana la tu...
xpelh wan, sabar jelh..apapn kita yg penting rezeki kita halal di sisiNya.

wansteddy said...

kdg2 bile marah main sembur2 je xpk dlu pe dikatanya. wan mmg pelik bila dia basuh semua staff gomen sekaligus. ye2 pn marah kt wan jgn la bakar kelambu. suatu hr dia trpksa kerja dgn gomen (manatau rezeki kat gomen pulak ke) bru dia merasa pe kita rsa kot.

taraf dia setgi kedudukan planet pluto... tgi tang ego je la kui3...

hati - ema said...

same macam ibu arifa.... gov x sudi amik kite keje

wansteddy said...

xkisah la mana2 ema, janji gaji kita dpt tu halal kan. kwn saya pn lain bidang studynya tp masuk gomen bidang lain.